Thursday, September 6, 2012

12 Fauna Hidup yang Awalnya Diketahui dari Catatan Fosil

 Tidak sedikit satwa di alam liar sana, yang diketahui ada berdasarkan temuan catatan fosilnya. Untuk itu, para ilmuwan berupaya keras, mengungkap keberadaan mereka dengan mengumpulkan berbagai bukti keberadaannnya. Dari hasil penelitian tersebut, ada yang ditemukan masih hidup, namun tidak sedikit pula yang sudah mengalami kepunahan. Namun memang jumlahnya yang sangat sedikit, menjadikan hewan berikut tetap menjadi satwa dengan resiko kepunahan yang sangat besar. Berikut 12 fauna yang masih hidup yang awalnya diketahui dari catatan fosil:

1. Komodo
Komodo atau yang selengkapnya disebut biawak komodo (Varanus komodoensis), adalah spesies kadal terbesar di dunia yang hidup di pulau Komodo, Rinca, Flores, Gili Motang, dan Gili Dasami di Nusa Tenggara.Biawak ini oleh penduduk asli pulau Komodo juga disebut dengan nama setempat ora.
Termasuk anggota famili biawak Varanidae, dan klad Toxicofera, komodo merupakan kadal terbesar di dunia, dengan rata-rata panjang 2-3 m. Ukurannya yang besar ini berhubungan dengan gejala gigantisme pulau, yakni kecenderungan meraksasanya tubuh hewan-hewan tertentu yang hidup di pulau kecil terkait dengan tidak adanya mamalia karnivora di pulau tempat hidup komodo, dan laju metabolisme komodo yang kecil.Karena besar tubuhnya, kadal ini menduduki posisi predator puncak yang mendominasi ekosistem tempatnya hidup.
Komodo ditemukan oleh peneliti barat tahun 1910. Tubuhnya yang besar dan reputasinya yang mengerikan membuat mereka populer di kebun binatang. Habitat komodo di alam bebas telah menyusut akibat aktivitas manusia dan karenanya IUCN memasukkan komodo sebagai spesies yang rentan terhadap kepunahan. Biawak besar ini kini dilindungi di bawah peraturan pemerintah Indonesia dan sebuah taman nasional, yaitu Taman Nasional Komodo, didirikan untuk melindungi mereka.

2. Kijang Raksasa Vietnam 
Muntiacus vuquangensis atau Kijang raksasa Vietnam adalah spesies kijang terbesar dan ditemukan pada tahun 1994 di Vu Quang , provinsi Ha Tinh Vietnam dan Laos.
Kijang raksasa vietnam ini umumnya ditemukan di hutan hujan berketinggian 500 sampai 1200 m. Berat hewan ini sekitar 30 sampai 50 Kg yang berarti dua kali lipat berat Muntiacus muntjak. Hewan ini memiliki bulu cokelat merah . Karena adanya pembukaan lahan pertanian dan perburuan kijang raksasa ini dianggap terancam punah.

3. Hiu Bermulut Besar
Megachasma pelagios, adalah spesies hiu yang sangat langka. Hiu ini ditemukan tahun 1976. Hanya sedikit hiu ini yang telah terlihat, dengan 39 spesimen telah ditangkap atau dilihat. Hiu ini berenang dengan mulut terbuka untuk makan plankton dan ubur-ubur.

4. Bonobo
Bonobo (Pan paniscus), sebelumnya dikenal sebagai simpanse kerdil, adalah satu dari dua anggota genus simpanse Pan. Anggota yang lain adalahsimpanse biasa atau Pan troglodytes. Keduanya disebut simpanse, meskipun istilah ini kerap dipakai bagi Pan troglodytes, yang berukuran lebih besar. Kecenderungan sekarang menyebutkan istilah “simpanse” untuk kedua spesies ini.

5. Biawak Papua
Biawak Papua atau Varanus salvadorii (juga disebut Biawak Salvadori, Biawak Buaya, atau Artelia) adalah biawak yang hidup di pulau Nugini. Biawak ini dapat ditemui di rawa-rawa mangrove, dan hutan hujan pantai di bagian tenggara pulau. Terdapat rumor bahwa Biawak Papua dapat tumbuh sekitar 4.75 meter, yang membuatnya menjadi kadal terpanjang di dunia, tetapi catatan terpanjang hanya 2.44 meter.
Unik di antara spesies varanid yang hidup, ekor hewan ini lebih panjang dari badannya. Pada saat lahir panjang biawak ini adalah sekitar 45 cm (18 inch), sementara betina dewasa dapat tumbuh hingga 150 cm (4,9 kaki). Spesimen yang tercatat terpanjang adalah 244 cm (8.01 ft).

6. Monyet Berhidung Pesek Myanmar
monyet hidung pesex
Monyet berhidung pesek Myanmar atau Rhinopithecus strykeri adalah spesies yang sangat terancam ditemukan di utara Burma (Myanmar). Spesies ini dikenal dalam dialek lokal sebagai mey nwoah (monyet dengan wajah terbalik). Hujan diduga menyebabkan ia sering bersin karena hidungnya yang  pendek terbalik disekitar lubang hidungnya. Monyet ini memiliki kebiasaan menyembunyikan wajahnya di antara lutut saat hujan.
7. Babi Raksasa Hutan

Hog Hutan Giant (Hylochoerus meinertzhageni) adalah babi hutan asli di Afrika dan umumnya dianggap sebagai anggota liar terbesar dari keluarga (babi Suidae, sebuah subspesies beberapa babi hutan yang dapat mencapai ukuran lebih besar). Meskipun ukurannya yang besar dan daerah penyebaran yang relatif luas, pertama kali digambarkan hanya pada tahun 1904. Nama bukti spesifik didokumentasikan secara nyata oleh Richard Meinertzhagen, yang menembak spesimen jenis ini di Kenya dan telah ia dikirim ke Museum Sejarah Alam di Inggris.

8. Gorila Gunung

Gorila gunung (Gorilla beringei beringei) adalah salah satu dari dua subspesies gorila timur. Ada dua populasi. Satu ditemukan di pegunungan Virunga vulkanik Afrika Tengah, dalam waktu tiga Taman Nasional: Mgahinga, di selatan-barat Uganda; Gunung berapi, di utara-barat Rwanda, dan Virunga di bagian timur Republik Demokratik Kongo (DRC). Yang lainnya ditemukan dalam Impenetrable Taman Nasional Bwindi Uganda. Beberapa ahli primata mengatakan bahwa populasi Bwindi di Uganda dapat menjadi subspesies yang terpisah, meskipun penjelasan telah selesai. Pada musim semi 2010, jumlah perkiraan total gorila gunung di seluruh dunia adalah 790.

9. Lembu Saola

Saola atau lembu Vu Quang salah satu mamalia paling langka di dunia. Sapi yang tinggal di hutan ini hanya ditemukan di Range Annam Vietnam dan Laos. Spesies ini terdefinisikan, menyusul ditemukannya sisa-sisa tahun 1992 di Cagar Alam Vu Quang oleh survei bersama Departemen Kehutanan dan World Wide Fund for Nature. Tim menemukan tiga tengkorak dengan tanduk lurus panjang yang tidak biasa disimpan di rumah pemburu. Dalam artikel mereka, tim mengusulkan “survei tiga bulan untuk mengamati hewan yang hidup” tapi, lebih dari 20 tahun kemudian, masih belum ada penampakan yang dilaporkan dari saola di alam liar oleh para ilmuwan.
Pada akhir Agustus 2010, saola yang berhasil ditangkap oleh penduduk desa di Laos,  tapi akhirnya mati di penangkaran sebelum konservasionis pemerintah menanganinya bahkan berupaya melepaskannya kembali ke alam liar. Bangkainya sedang dipelajari dengan harapan akan meningkatkan pemahaman ilmiah dari saola.

10. Gurita Tujuh Lengan

Gurita tujuh lengan (Haliphron Atlanticus) adalah spesies terbesar yang diketahui dari gurita berdasarkan catatan ilmiah, dengan panjang diperkirakan total 4 m dan berat 75 kg. Namun, ada klaim gurita yang lebih besar dari spesies dofleini Enteroctopus.
Gurita Tujuh-lengan ini dinamakan demikian karena pada hectocotylus pejantannya (lengan yang dimodifikasi khusus digunakan dalam pembuahan sel telur) adalah melingkar di sebuah kantung di bawah mata kanan memberikan tampilan hanya tujuh senjata.

11. Cumi Bigfin

Cumi bigfin adalah kelompok cephalopoda yang jarang terlihat dengan morfologi khas. Mereka ditempatkan di genus Magnapinna dan keluarga Magnapinnidae. Keluarga itu hanya diketahui dari larva, paralarval, dan spesimen remaja, tetapi beberapa pihak berwenang percaya bahwa makhluk dewasa telah dilihat: beberapa video telah diambil dari hewan yang dijuluki ” cumi lengan panjang”, yang tampaknya memiliki morfologi yang serupa. Karena tidak ada spesimen dewasa yang pernah tertangkap atau sampel, itu masih belum jelas apakah mereka adalah genus yang sama, atau hanya keluarga jauh.

12. Cumi-cumi Kolosal

Cumi-Cumi Kolosal (Mesonychoteuthis hamiltoni, dari bahasa Yunani mesos (tengah), nychus (cakar), dan teuthis (cumi), kadang-kadang disebut cumi cranch raksasa, diyakini sebagai spesies cumi-cumi terbesar dalam hal ukuran. Ini adalah satu-satunya anggota yang diketahui dari genus Mesonychoteuthis. Meskipun diketahui dari hanya beberapa spesimen, perkiraan saat ini menempatkan ukuran maksimumnya di 12-14 meter (39-46 kaki), berdasarkan analisis spesimen yang lebih kecil dan belum dewasa, membuatnya menjadi invertebrata terbesar yang diketahui.
Rentang cumi dikenal meluas ribuan kilometer utara dari Antartika ke selatan Amerika Selatan, selatan Afrika Selatan, dan ujung selatan Selandia Baru.

1 comment: